Hadits Tentang Sahabat Bertemu Dajjal di Sebuah Pulau

Hadits Tentang Sahabat Bertemu Dajjal di Sebuah Pulau

Pidato Bahasa Arab

Hadits Tentang Sahabat Bertemu Dajjal Dalam Kuil di sebuah pulau adalah salah satu hadits yang menceritakan tentang shahabat nabi yang bertemu Dajjal dan ada dialog tentang mereka dengan.

Dajjal sendiri merupakan makhluk Allah Ta’ala yang kemunculannya di akhir zaman menjadi salah satu tanda kiamat besar. Dajjal merupakan cobaan iman terbesar yang menimpa umat manusia semenjak diciptakannya Nabi Adam alaihis salam hingga hari kimat.

Tidak ada cobaan dan ujian iman yang lebih besar dari fitnah Dajjal. Hal ini sebagaimana disebutkan Nabi ﷺ dalam banyak hadits tentang Dajjal.

Tulisan ini menukilkan hadits panjang tentang salah seorang sahabat Nabi ﷺ yang telah bertemu dengan Dajjal tanpa sengaja di sebuah pulau di dalam sebuah kuil. Kisah ini shahih dan sesuai dengan yang diceritakan oleh Rasulullah ﷺ kepada para sahabatnya sebelum itu.

Hadits Shahabat Rasulullah Bertemu Dajjal Arab

Berikut ini lafazh hadits sahabat Nabi ﷺ yang bertemu dengan Dajjal lengkap dengan artinya:

عَنْ الْحُسَيْنِ بْنِ ذَكْوَانَ حَدَّثَنَا ابْنُ بُرَيْدَةَ حَدَّثَنِي عَامِرُ بْنُ شَرَاحِيلَ الشَّعْبِيُّ شَعْبُ هَمْدَانَ أَنَّهُ سَأَلَ فَاطِمَةَ بِنْتَ قَيْسٍ أُخْتَ الضَّحَّاكِ بْنِ قَيْسٍ وَكَانَتْ مِنْ الْمُهَاجِرَاتِ الْأُوَلِ فَقَالَ حَدِّثِينِي حَدِيثًا سَمِعْتِيهِ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تُسْنِدِيهِ إِلَى أَحَدٍ غَيْرِهِ فَقَالَتْ لَئِنْ شِئْتَ لَأَفْعَلَنَّ فَقَالَ لَهَا أَجَلْ حَدِّثِينِي

فَقَالَتْ نَكَحْتُ ابْنَ الْمُغِيرَةِ وَهُوَ مِنْ خِيَارِ شَبَابِ قُرَيْشٍ يَوْمَئِذٍ فَأُصِيبَ فِي أَوَّلِ الْجِهَادِ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا تَأَيَّمْتُ خَطَبَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَوْفٍ فِي نَفَرٍ مِنْ أَصْحَابِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَخَطَبَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى مَوْلَاهُ أُسَامَةَ بْنِ زَيْدٍ

وَكُنْتُ قَدْ حُدِّثْتُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ أَحَبَّنِي فَلْيُحِبَّ أُسَامَةَ فَلَمَّا كَلَّمَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قُلْتُ أَمْرِي بِيَدِكَ فَأَنْكِحْنِي مَنْ شِئْتَ فَقَالَ انْتَقِلِي إِلَى أُمِّ شَرِيكٍ وَأُمُّ شَرِيكٍ امْرَأَةٌ غَنِيَّةٌ مِنْ الْأَنْصَارِ عَظِيمَةُ النَّفَقَةِ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يَنْزِلُ عَلَيْهَا الضِّيفَانُ

فَقُلْتُ سَأَفْعَلُ فَقَالَ لَا تَفْعَلِي إِنَّ أُمَّ شَرِيكٍ امْرَأَةٌ كَثِيرَةُ الضِّيفَانِ فَإِنِّي أَكْرَهُ أَنْ يَسْقُطَ عَنْكِ خِمَارُكِ أَوْ يَنْكَشِفَ الثَّوْبُ عَنْ سَاقَيْكِ فَيَرَى الْقَوْمُ مِنْكِ بَعْضَ مَا تَكْرَهِينَ وَلَكِنْ انْتَقِلِي إِلَى ابْنِ عَمِّكِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو ابْنِ أُمِّ مَكْتُومٍ وَهُوَ رَجُلٌ مِنْ بَنِي فِهْرٍ فِهْرِ قُرَيْشٍ وَهُوَ مِنْ الْبَطْنِ الَّذِي هِيَ مِنْهُ فَانْتَقَلْتُ إِلَيْهِ

 فَلَمَّا انْقَضَتْ عِدَّتِي سَمِعْتُ نِدَاءَ الْمُنَادِي مُنَادِي رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُنَادِي الصَّلَاةَ جَامِعَةً فَخَرَجْتُ إِلَى الْمَسْجِدِ فَصَلَّيْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَكُنْتُ فِي صَفِّ النِّسَاءِ الَّتِي تَلِي ظُهُورَ الْقَوْمِ

فَلَمَّا قَضَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَاتَهُ جَلَسَ عَلَى الْمِنْبَرِ وَهُوَ يَضْحَكُ فَقَالَ لِيَلْزَمْ كُلُّ إِنْسَانٍ مُصَلَّاهُ ثُمَّ قَالَ أَتَدْرُونَ لِمَ جَمَعْتُكُمْ قَالُوا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ إِنِّي وَاللَّهِ مَا جَمَعْتُكُمْ لِرَغْبَةٍ وَلَا لِرَهْبَةٍ وَلَكِنْ جَمَعْتُكُمْ لِأَنَّ تَمِيمًا الدَّارِيَّ كَانَ رَجُلًا نَصْرَانِيًّا فَجَاءَ فَبَايَعَ وَأَسْلَمَ وَحَدَّثَنِي حَدِيثًا وَافَقَ الَّذِي كُنْتُ أُحَدِّثُكُمْ عَنْ مَسِيحِ الدَّجَّالِ

 حَدَّثَنِي أَنَّهُ رَكِبَ فِي سَفِينَةٍ بَحْرِيَّةٍ مَعَ ثَلَاثِينَ رَجُلًا مِنْ لَخْمٍ وَجُذَامَ فَلَعِبَ بِهِمْ الْمَوْجُ شَهْرًا فِي الْبَحْرِ ثُمَّ أَرْفَئُوا إِلَى جَزِيرَةٍ فِي الْبَحْرِ حَتَّى مَغْرِبِ الشَّمْسِ فَجَلَسُوا فِي أَقْرُبْ السَّفِينَةِ فَدَخَلُوا الْجَزِيرَةَ فَلَقِيَتْهُمْ دَابَّةٌ أَهْلَبُ كَثِيرُ الشَّعَرِ لَا يَدْرُونَ مَا قُبُلُهُ مِنْ دُبُرِهِ مِنْ كَثْرَةِ الشَّعَرِ

فَقَالُوا وَيْلَكِ مَا أَنْتِ فَقَالَتْ أَنَا الْجَسَّاسَةُ قَالُوا وَمَا الْجَسَّاسَةُ قَالَتْ أَيُّهَا الْقَوْمُ انْطَلِقُوا إِلَى هَذَا الرَّجُلِ فِي الدَّيْرِ فَإِنَّهُ إِلَى خَبَرِكُمْ بِالْأَشْوَاقِ قَالَ لَمَّا سَمَّتْ لَنَا رَجُلًا فَرِقْنَا مِنْهَا أَنْ تَكُونَ شَيْطَانَةً قَالَ فَانْطَلَقْنَا سِرَاعًا حَتَّى دَخَلْنَا الدَّيْرَ فَإِذَا فِيهِ أَعْظَمُ إِنْسَانٍ رَأَيْنَاهُ قَطُّ خَلْقًا وَأَشَدُّهُ وِثَاقًا مَجْمُوعَةٌ يَدَاهُ إِلَى عُنُقِهِ مَا بَيْنَ رُكْبَتَيْهِ إِلَى كَعْبَيْهِ بِالْحَدِيدِ

قُلْنَا وَيْلَكَ مَا أَنْتَ قَالَ قَدْ قَدَرْتُمْ عَلَى خَبَرِي فَأَخْبِرُونِي مَا أَنْتُمْ قَالُوا نَحْنُ أُنَاسٌ مِنْ الْعَرَبِ رَكِبْنَا فِي سَفِينَةٍ بَحْرِيَّةٍ فَصَادَفْنَا الْبَحْرَ حِينَ اغْتَلَمَ فَلَعِبَ بِنَا الْمَوْجُ شَهْرًا ثُمَّ أَرْفَأْنَا إِلَى جَزِيرَتِكَ هَذِهِ فَجَلَسْنَا فِي أَقْرُبِهَا فَدَخَلْنَا الْجَزِيرَةَ فَلَقِيَتْنَا دَابَّةٌ أَهْلَبُ كَثِيرُ الشَّعَرِ لَا يُدْرَى مَا قُبُلُهُ مِنْ دُبُرِهِ مِنْ كَثْرَةِ الشَّعَرِ فَقُلْنَا وَيْلَكِ مَا أَنْتِ فَقَالَتْ أَنَا الْجَسَّاسَةُ قُلْنَا وَمَا الْجَسَّاسَةُ قَالَتْ اعْمِدُوا إِلَى هَذَا الرَّجُلِ فِي الدَّيْرِ فَإِنَّهُ إِلَى خَبَرِكُمْ بِالْأَشْوَاقِ فَأَقْبَلْنَا إِلَيْكَ سِرَاعًا وَفَزِعْنَا مِنْهَا وَلَمْ نَأْمَنْ أَنْ تَكُونَ شَيْطَانَةً

فَقَالَ أَخْبِرُونِي عَنْ نَخْلِ بَيْسَانَ قُلْنَا عَنْ أَيِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ قَالَ أَسْأَلُكُمْ عَنْ نَخْلِهَا هَلْ يُثْمِرُ قُلْنَا لَهُ نَعَمْ قَالَ أَمَا إِنَّهُ يُوشِكُ أَنْ لَا تُثْمِرَ قَالَ أَخْبِرُونِي عَنْ بُحَيْرَةِ الطَّبَرِيَّةِ قُلْنَا عَنْ أَيِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ قَالَ هَلْ فِيهَا مَاءٌ قَالُوا هِيَ كَثِيرَةُ الْمَاءِ قَالَ أَمَا إِنَّ مَاءَهَا يُوشِكُ أَنْ يَذْهَبَ

قَالَ أَخْبِرُونِي عَنْ عَيْنِ زُغَرَ قَالُوا عَنْ أَيِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ قَالَ هَلْ فِي الْعَيْنِ مَاءٌ وَهَلْ يَزْرَعُ أَهْلُهَا بِمَاءِ الْعَيْنِ قُلْنَا لَهُ نَعَمْ هِيَ كَثِيرَةُ الْمَاءِ وَأَهْلُهَا يَزْرَعُونَ مِنْ مَائِهَا

قَالَ أَخْبِرُونِي عَنْ نَبِيِّ الْأُمِّيِّينَ مَا فَعَلَ قَالُوا قَدْ خَرَجَ مِنْ مَكَّةَ وَنَزَلَ يَثْرِبَ قَالَ أَقَاتَلَهُ الْعَرَبُ قُلْنَا نَعَمْ قَالَ كَيْفَ صَنَعَ بِهِمْ فَأَخْبَرْنَاهُ أَنَّهُ قَدْ ظَهَرَ عَلَى مَنْ يَلِيهِ مِنْ الْعَرَبِ وَأَطَاعُوهُ قَالَ لَهُمْ قَدْ كَانَ ذَلِكَ قُلْنَا نَعَمْ قَالَ أَمَا إِنَّ ذَاكَ خَيْرٌ لَهُمْ أَنْ يُطِيعُوهُ

وَإِنِّي مُخْبِرُكُمْ عَنِّي إِنِّي أَنَا الْمَسِيحُ وَإِنِّي أُوشِكُ أَنْ يُؤْذَنَ لِي فِي الْخُرُوجِ فَأَخْرُجَ فَأَسِيرَ فِي الْأَرْضِ فَلَا أَدَعَ قَرْيَةً إِلَّا هَبَطْتُهَا فِي أَرْبَعِينَ لَيْلَةً غَيْرَ مَكَّةَ وَطَيْبَةَ فَهُمَا مُحَرَّمَتَانِ عَلَيَّ كِلْتَاهُمَا كُلَّمَا أَرَدْتُ أَنْ أَدْخُلَ وَاحِدَةً أَوْ وَاحِدًا مِنْهُمَا اسْتَقْبَلَنِي مَلَكٌ بِيَدِهِ السَّيْفُ صَلْتًا يَصُدُّنِي عَنْهَا وَإِنَّ عَلَى كُلِّ نَقْبٍ مِنْهَا مَلَائِكَةً يَحْرُسُونَهَا

قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَطَعَنَ بِمِخْصَرَتِهِ فِي الْمِنْبَرِ هَذِهِ طَيْبَةُ هَذِهِ طَيْبَةُ هَذِهِ طَيْبَةُ يَعْنِي الْمَدِينَةَ أَلَا هَلْ كُنْتُ حَدَّثْتُكُمْ ذَلِكَ فَقَالَ النَّاسُ نَعَمْ فَإِنَّهُ أَعْجَبَنِي حَدِيثُ تَمِيمٍ أَنَّهُ وَافَقَ الَّذِي كُنْتُ أُحَدِّثُكُمْ عَنْهُ وَعَنْ الْمَدِينَةِ وَمَكَّةَ أَلَا إِنَّهُ فِي بَحْرِ الشَّأْمِ أَوْ بَحْرِ الْيَمَنِ لَا بَلْ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ مَا هُوَ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ مَا هُوَ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ مَا هُوَ وَأَوْمَأَ بِيَدِهِ إِلَى الْمَشْرِقِ قَالَتْ فَحَفِظْتُ هَذَا مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Arti Terjemahan Hadits

Dari Al-Husain bin Dzakwan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Buraidah, telah menceritakan kepadaku Amir bin Syarahil Asy Sya’bi. Ia bertanya kepada Fathimah binti Qais saudari Adh Dhahhak bin Qais.

Ia salah satu wanita yang turut serta dalam hijrah pertama. Amir Asy-Sya’bi berkata, ”Sampaikan suatu hadits padaku yang kau dengar langsung dari Rasulullah ﷺ, jangan kau sandarkan pada siapa pun selain beliau.”

Fathimah berkata, ”Bila kau mau, aku akan menceritakannya.” Ia berkata, ”Ya, tentu saja. Ceritakanlah.”

Fathimah berkata, ”Aku menikah dengan Ibnu Al-Mughirah. Ia salah satu pemuda Quraisy terbaik saat itu. Ia meninggal dalam jihad pertama bersama Rasulullah ﷺ. Saat aku menjanda, Abdurrahman bin Auf melamarku bersama beberapa sahabat Rasulullah ﷺ .

Lalu Rasulullah ﷺ melamarku untuk budak beliau yang telah dimerdekakan, Usamah bin Zaid. Aku diberi tahu bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda, ”Barangsiapa mencintaiku, hendaklah mencintai Usamah.”

Saat Rasulullah ﷺ berbicara padaku, aku menjawab, ”Terserah Tuan, nikahkanlah saya dengan siapa pun yang Tuan kehendaki.” Beliau bersabda, ”Pindahlah ke Ummu Syuraik.” Ummu Syuraik adalah wanita kaya dari Anshar, sering memberi dana di jalan Allah dan sering disinggahi tamu. Aku menjawab, ”Baik.”

Beliau bersabda, ”Jangan dulu. Ummu Syuraik adalah wanita yang banyak tamunya. Aku tidak mau kerudungmu jatuh atau penutup betismu tersingkap lalu orang-orang melihat sebagian yang tidak kau suka. Tapi pindahlah ke putra pamanmu, Abdullah bin Amru bin Ummu Maktum.”

Abdullah bin Amr berasal dari Bani Fihr, Fihr Quraisy yang merupakan cabang kabilah Fathimah berasal. Aku pindah ke kediamannya. Saat masa iddahku selesai, aku mendengar penyeru Rasulullah ﷺ menyerukan shalat jamaah. Aku keluar ke masjid lalu shalat bersama Rasulullah ﷺ.

Aku berada di shaf kaum wanita yang paling depan di belakang para lelaki. Setelah Rasulullah ﷺ menyelesaikan shalat, beliau duduk di atas mimbar dan beliau tertawa, lalu bersabda, ”Hendaklah setiap orang tetap berada di tempatnya.”

Setelah itu beliau bertanya, ”Tahukah kalian, kenapa aku mengumpulkan kalian?” Mereka menjawab, ”Allah dan Rasul-Nya lebih tahu.”

Beliau bersabda, ”Demi Allah, sesungguhnya aku tidak mengumpulkan kalian untuk menyampaikan kabar gembira atau kabar buruk, tapi aku mengumpulkan kalian karena Tamim Ad Dari. Dulu, ia adalah orang nasrani lalu ia datang, berbaiat dan masuk Islam.”

Ia menyampaikan suatu cerita kepadaku yang sesuai dengan yang pernah aku ceritakan kepada kalian tentang Al-Masih Dajjal. Ia menceritakan kepadaku bahwa dia naik perahu bersama tiga puluh orang dari kabilah Lakham dan Judzam.

Gelombang besar mempermainkan mereka di laut selama sebulan. Lalu mereka berlabuh ke suatu pulau di lautan hingga matahari tenggelam. Lalu mereka menggunakan perahu kecil (sekoci) untuk masuk ke pulau itu.

Seekor binatang menemui mereka, banyak bulunya. Tidak diketahui mana depan dan belakangnya karena sangat lebat bulunya. Mereka berkata, ”Celakalah kau, kamu ini apa?” Ia menjawab, ”Aku adalah jassaasah.” Mereka bertanya, ”Apa itu jassaasah? Ia berkata, ”Wahai kaum ! Pergilah ke lelaki yang berada di dalam kuil. Dia merindukan berita kalian.”

Ia (Tamim Ad-Dari) berkata, ”Saat ia menyebut seseorang pada kami, kami khawatir jangan-jangan ia setan.” Kami segera pergi hingga memasuki kuil tersebut. Ternyata di situ ada orang terbesar yang pernah kami lihat, diikat dengan sangat kuat, kedua tangannya terbelenggu di leher, antara lutut dan mata kakinya terbelenggu besi.”

Kami berkata, ”Celakalah kamu, siapakah kamu?” Ia menjawab, ”Kalian telah berhasil mengetahui keadaanku, maka beritahulah aku, siapa kalian?”

Mereka menjawab, ”Kami orang-orang Arab. Kami naik kapal laut. Kami dapati laut sedang bergelombang sangat besar, kami terombang-ambing oleh ombak selama sebulan, kemudian kami berlabuh ke pulaumu ini.

Lalu kami naik perahu kecil kemudian kami masuk ke pulau ini. Seekor hewan menemui kami, bulunya lebat, tidak diketahui mana depan dan belakangnya karena lebatnya bulu. Kami berkata, ”Celakalah kamu, kamu ini apa? Ia menjawab, ”Aku adalah jassaasah.”

Kami bertanya, ”Apa itu jassaasah?” Ia berkata, ”Wahai kaum, pergilah ke orang di dalam kuil. Dia merindukan kabar kalian.” Lalu kami segera pergi menuju tempat anda ini. Kami takut kepadanya. Kami khawatir jangan-jangan ia setan.”

Pria itu berkata, ”Beritahulah aku tentang kurma Baisan (sebuah daerah di dekat Yordania).” Kami berkata, ”Tentang apanya?” Ia berkata, ”Aku bertanya pada kalian tentang kurmanya, apakah pohon itu masih berbuah?” Kami menjawab, ”Ya.” Ia berkata, ”Ketahuilah, ia hampir berhenti berbuah.”

Ia berkata, ”Beritahulah aku tentang danau Thabariyah.” Kami bertanya, ”Tentang apanya?” Ia menjawab, ”Apakah masih ada airnya?” Mereka menjawab, ”Airnya banyak.” Ia berkata, ”Ketahuilah, airnya akan habis (danau itu akan mengering).”

Ia berkata, ”Beritahulah aku tentang mata air Zughar.” Mereka bertanya, ”Tentang apanya?” Ia berkata, ”Apakah di sana masih ada airnya dan apakah penduduknya bercocok tanam dengan air itu?” Kami menjawab, ”Ya, airnya banyak dan penduduknya bercocok tanam dengan air itu.”

Ia berkata, ”Beritahulah aku tentang nabi orang-orang buta huruf, apa yang telah dia lakukan?” Mereka menjawab, ”Ia telah keluar dari Makkah dan tinggal di Yatsrib.”

Ia bertanya, ”Apakah orang-orang Arab memeranginya?” Kami menjawab, ”Ya.” Ia bertanya, ”Apa yang dia lakukan terhadap mereka?” Lalu kami memberitahunya bahwa dia menang atas bangsa Arab yang berdekatan dengannya dan mereka menaatinya.”

Ia bertanya pada mereka, ”Itu sudah terjadi?” Kami menjawab, ”Ya.” Ia berkata ”Ketahuilah! sesungguhnya lebih baik bagi mereka untuk menaatinya.

Aku akan beritahukan pada kalian siapa aku. Aku adalah Al Masih dan aku sudah hampir diizinkan untuk keluar, lalu aku akan keluar. Aku akan menjelajahi bumi.

Aku tidak membiarkan satu perkampungan pun kecuali aku singgahi selama empat puluh hari kecuali Makkah dan Thaibah (Madinah), keduanya diharamkan bagiku.

Setiap kali aku hendak memasuki salah satu dari kedua kota itu, malaikat dengan pedang terhunus menghadangku dan menghalangiku dari kota itu. Dan sungguh, di setiap lorong jalannya terdapat malaikat-malaikat yang menjaganya.”

Fathimah berkata, ”Rasulullah ﷺ bersabda seraya memukulkan tongkat beliau ke mimbar, ”Inilah Thaibah. Inilah Thaibah. Inilah Thaibah.” -maksud beliau Madinah.

Ingatlah, bukankah aku sudah menceritakannya pada kalian?” Mereka menjawab, ”Ya benar.”

”Cerita Tamim membuatku takjub, karena ceritanya sesuai dengan yang aku ceritakan kepada kalian tentang Dajjal, Madinah dan Makkah. Ketahuilah, sesungguhnya Dajjal ada di laut Syam (Syam sekarang meliputi Suriah, Yordania, Palestina dan Libanon, pent) atau laut Yaman.

Bukan, tapi dari arah timur. Ia dari arah timur, ia dari arah timur.” Beliau menunjukkan tangannya ke timur. Fathimah berkata, ”Aku menghafal ini dari Rasulullah ﷺ.”[i]

Baca juga: Hadits Hubbud Dunya

Status Hadits Kisah Shahabat Bertemu Dajjal

Status Hadits Shahih Kisah Shabahat Bertemu Dajjal

Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam shahih-nya, kitab Al-Fitan wa Asyrotus Saa’ah, Bab Qishshoh Al-Jassasah no. 2942. Bila Imam Muslim meriwayatkan hadits ini di dalam kitabnya Shahih Muslim maka hadits ini adalah hadits shahih menurut Imam Muslim rahimahullah.

Imam At-Tirmidzi di dalam Al-‘Ilal al-Kabir berkata, “Aku bertanya kepada Muhammad – yakni, Imam al-Bukhari – tentang hadits Al-Jassaasah maka dia menjawab, ”Az-Zuhri meriwayatkan dari Abu Salamah dari Fathimah binti Qais.” Muhammad Al-Bukhari berkata, ”Hadits Asy-Sya’bi dari Fathimah binti Qais tentang Dajjal adalah hadits shahih.”

Syaikh Al-Albani ditanya tentang hadits ini apakah ia hadits shahih dan apakah hadits ini menyelisihi hadits-hadits yang lain ? Syaikh Al-Albani menjawab, ”Hadits Al-Jassaasah adalah hadits shahih dan tidak ada kandungan hadits tersebut yang menyelisihi hadits-hadits shahih secara umum.”[ii]

Tanya Jawab Seputar Hadits Bertemu Dajjal

Berikut ini ada dua persoalan yang sering ditanyakan oleh sebagian kalangan, yaitu:

Siapa shahabat Nabi ﷺ yang bertemu Dajjal?

Sahabat Nabi ﷺ yang bertemu dengan Dajjal adalah Tamim ad-Daari yang berasal dari Palestina. Sebelum masuk Islam dia adalah pemeluk agama nasrani.

Berapa jumlah orang yang bertemu dajjal?

Berapa jumlah orang yang bertemu dajjal pada zaman Sahabat Rasulullah

Berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Fathimah binti Qais radhiyallahu ‘anha, Tamim Ad-Dari radhiyallahu ‘anhu naik kapal bersama 30 orang.

Mereka semua turun bersama di pulau tempat Dajjal tinggal dan mendatangi kuil tempat Dajjal berada. Tidak diceritakan sama sekali adanya orang yang tewas karena tenggelam di laut.

Dengan demikian, diasumsikan bahwa ketigapuluh satu orang (Tamim Ad Dari ditambah 30 orang yang bersamanya) tadi selamat semua dan bertemu dengan Dajjal di kuil tersebut. Jadi jumlah orang yang bertemu dengan Dajjal di kuil tersebut ada 31 orang. Wallahu a’lam.

Apa saja pertanyaan Dajjal kepada Tamim Ad Dari?

  1. Tentang kurma Baisan (sebuah daerah di dekat Yordania).
  2. Tentang danau Thabariyah
  3. Tentang mata air Zughar.
  4. Tentang nabi orang-orang buta huruf, apa yang telah dia lakukan?” dan apa yang dilakukan oleh orang-orang yang memeranginya

Demikian pembahasan hadits tentang sahabat yang bertemu dengan Dajjal di sebuah kuil. Dalam sebuah keterangan disebutkan bahwa tempat itu merupakan tempat ibadah kaum Nasrani. Namun ada yang menyatakan itu salah satu istana di pulau tersebut yang ditinggali Dajjal.[iii]

Hadits ini juga menjadi penguat bahwa hadits tentang kemunculan dajjal merupakan salah satu contoh hadits mutawatir maknawi. Sebab, hadits tentang Dajjal muncul dengan lafadz yang beraneka makna, namun semua menyatakan bahwa Dajjal akan muncul di akhir zaman dan akan menjadi fitnah terbesar bagi Umat ini.

Semoga tulisan ini bermanfaat dalam menambah wawasan tentang hadits Dajjal dan menguatkan keimanan kita semua terhadap tanda-tanda besar hari kiamat.


[i] http://www.al-eman.com/%D8%A7%D9%84%D9%83%D8%AA%D8%A8/%D8%B5%D8%AD%D9%8A%D8%AD%20%D9%85%D8%B3%D9%84%D9%85%20%D8%A7%D9%84%D9%85%D8%B3%D9%85%D9%89%20%D8%A8%D9%80%20%C2%AB%D8%A7%D9%84%D9%85%D8%B3%D9%86%D8%AF%20%D8%A7%D9%84%D8%B5%D8%AD%D9%8A%D8%AD%20%D8%A7%D9%84%D9%85%D8%AE%D8%AA%D8%B5%D8%B1%20%D9%85%D9%86%20%D8%A7%D9%84%D8%B3%D9%86%D9%86%20%D8%A8%D9%86%D9%82%D9%84%20%D8%A7%D9%84%D8%B9%D8%AF%D9%84%20%D8%B9%D9%86%20%D8%A7%D9%84%D8%B9%D8%AF%D9%84%20%D8%A5%D9%84%D9%89%20%D8%B1%D8%B3%D9%88%D9%84%20%D8%A7%D9%84%D9%84%D9%87%20%D8%B5%D9%84%D9%89%20%D8%A7%D9%84%D9%84%D9%87%20%D8%B9%D9%84%D9%8A%D9%87%20%D9%88%D8%B3%D9%84%D9%85%C2%BB%20**/24%20-%20%D8%A8%D8%A7%D8%A8%20%7B%20%D9%82%D9%90%D8%B5%D9%91%D9%8E%D8%A9%D9%90%20%D8%A7%D9%84%D9%92%D8%AC%D9%8E%D8%B3%D9%91%D9%8E%D8%A7%D8%B3%D9%8E%D8%A9%D9%90%20%7D%20/i1&d5474&c&p1#s25

[ii] https://www.islamweb.net/ar/fatwa/204022/%D8%AD%D8%AF%D9%8A%D8%AB-%D8%A7%D9%84%D8%AC%D8%B3%D8%A7%D8%B3%D8%A9-%D8%A8%D9%8A%D9%86-%D8%A5%D9%86%D9%83%D8%A7%D8%B1-%D8%A7%D8%A8%D9%86-%D8%B9%D8%AB%D9%8A%D9%85%D9%8A%D9%86-%D9%88%D8%A5%D8%AB%D8%A8%D8%A7%D8%AA-%D9%83%D8%A8%D8%A7%D8%B1-%D8%A7%D9%84%D9%85%D8%AD%D8%AF%D8%AB%D9%8A%D9%86

[iii] https://dorar.net/hadith/sharh/25763

Tinggalkan komentar